!crap: Kos Kaum Susah Di Jakarta

Post ga perlu panjang-panjang, yang penting ada post…. tapi jadi panjang

Baru beberapa waktu yang lalu Ami mengeluhkan konflik kosnya di Jekardah, dan tiba-tiba terbersit dalam memori saya yang cuman sekian RAM ini (baca: faktor ‘U’, very human lhaa~ ) tentang alkisah tiga buah istana kos yang sempat saya hinggapi sebelum akhirnya bergeser ke hunian saat ini.

Datang ke Jakarta di tahun 2010 sebagai kaum proletar dengan bermodalkan sebuah laptop yang dibeli dengan menghabiskan 80% tabungan hasil kerja setahun, saya memasuki kota metropolitan yang kejam ini (serius kejam karena hanya butuh sebulan saja buat orang kampung ini untuk kehilangan 2 handphone, copet prett…, dan hanya butuh 4 bulan untuk ditipu di jalan 3 kali, aaarrrgghhh!!!!).

Balik ke soal kos, kos pertama saya di daerah kuningan, area pemukiman di belakang kedubes Rusia.

Bukan… bukan yang gedung mewah yang ada banyak ekspatriatnya itu, tapi yang masuk gang tikus, berjalan disamping selokan, dan bercengkrama dengan Micky. Kamarnya kecil pula, 3 langkah dah ketemu tembok, selalu kemasukan debu karena posisi dekat jemuran… tapiii…..

Murah euy! Tahun 2010 cuman 650 ribu dapat air minum, sarapan, dan makan malam (lele dan kukuruyuk)! Dengan gaji calon karyawan yang jaman itu cuman 900rb maka fasilitas segitu dah luaarrr biasaaaa. Ibu kosnya orang Padang, hmmm katanya orang Padang itu pelit, ….engga juga.

Trus orang tua datang, melihat kamar kos yang mungil begitu, tak tega lhaaa…. Alhasil setelah hampir setahun kos disana, akhirnya dipaksa pindah juga ke kos yang dekat kantor, daerah Kwitang… eng ing eng…

Tahun 2011, setelah survey singkat, menemukan kos yang kamarnya besar… 2,5x ukuran kos yang lama dan masih murah 500rb. Dari 4 kamar sudah terisi dua penghuni. Ibu kosnya tinggal sendiri dan udah oma-oma. Kos ini kurang peminat, padahal lumayan murah dan strategis lho, kenapa yaa…? I should’ve know It…

Malam pertama menginap di kos oma udah diketuk pintu, diminta lekas tidur dan matikan lampu karena biar hemat listrik. Bisa nebak kan? Si oma sangat ekonomis…. pakai banget. Dan gak lebay nih. Why? Mari kita paparkan alasannya, sebagai berikut:

  • Satu hari jatah air hanya satu bak mandi untuk 3 anak penghuni kos. Pas mandi kita kudu minimalis ngabisin air. Keran/pompa air hanya dinyalakan pas malam buat refill bak mandi, abis itu dimatikan lagi. Sadis ga tuh? Kalau keblablasan habis air, lapor oma kos, dan siap-siap diomelin “Kalian jangan boros air, saya pakai air PAM, mahal!”…. speechless.
  • Kalau cuci baju, air bekas cucinya ga boleh dibuang, kudu ditampung…. DITAMPUNG!!!… di ember (dan ada banyak ember di kamar mandi), trus airnya buat apa? Buat nyiram kloset….. Jikalau sang oma melihat di kloset airnya jernih maka bakal nanya “kalian siapa yang nyiram kloset pakai air bersih?”
  • Pas ada teman yang main ke kos dan numpang cuci kaki (doang)… bayar 5rb.
  • Pas listrik down, biasanya karena ga kuat daya,… akan ditanyain siapa lagi nyalain elektronik apa….
  • Duit kos ga boleh telat… seharipun
  • Pas malam semua lampu dimatikan, termasuk lampu teras. Karena kamar di lantai 2, jadi kalau turun ke toilet di lantai 1 kudu meraba-raba tembok pas turun tangga, salah-salah bisa menggelinding.
  • Paling parah, kalau pagi dah pup, trus sorenya mau pup lagi. Ditanyain si oma dengan lembut “Kamu bukannya tadi pagi udah pup? Kok pup lagi? Air mahal lho”…. Whaaaat??? Pup aja kudu pake kuota!!

Seandainya saja ini hanya cerita lebay…. Tapi saya bertahan setahun lebih di kos ini lho. Kok kuat? Si oma juga sebenarnya kasihan, anak-anaknya dah pada berkeluarga dan ninggalin si oma sendirian di rumah, minimal saya jagain si oma kalau ada kenapa-kenapa sama nih oma tua, kan? KAN???

Well… beggar can’t be picky…

Penghuni samping kamar hanya bertahan dua bulan semenjak dia masuk kos dan sebelum akhirnya pindah. Penghuni kosnya silih berganti sih, biasanya hanya butuh sebulan untuk mereka kemudian cari kos baru. Entah dah jadi kebiasaan atau gimana, bila ada penghuni baru bawaannya cuek, dah bisa nebak kalau bulan depan paling dah ilang tuh.

Pernah ada teman kos ngintip tagihan listrik dan air rumah. Untuk biaya 3-4 orang seluruh penghuni rumah hanya habis… ga sampe 150.

BANDAR UNTUNG BESAARRR!!!

Supeeeer hemat si oma…. Masih sehat, makanannya serba healthy, dan tiap setahun sekali liburan tour jalan-jalan ke eropa dan belahan barat bumi lainnya…….. mungkin karena itu ya….

Lalu tahun 2013 ortu minta anaknya ini pindah kos. Cari yang lebih manusiawi katanya… Dan tibalah kita ke kos ketiga saya.

Sentiiiooonng…. Oh Kramat Lontar… 550rb kamar mandi dalam. Posisi lantai 4, listrik bebas, dan banyak gratisnya…. Gratis air menetes ke kasur n bantal pas lagi hujan pada 5 titik langit-langit, gratis tikus masuk kamar paling ga sebulan dua bulan sekali, gratis bau pup pas penghuni kamar tetangga lagi buang air. Haha… hahahahaha…..

Setahun lebih di kos yang ini, pindahnya kenapa? Well bukan karena bapak kosnya nagih uang ganti keran kamar padahal itu propertinya dia (yang jelas saya tolak bayar), bukan juga karena istri kedua atau ketiganya yang lebih muda 25 tahun itu kabur dengan pria lain… dan bukan juga karena si bapak kos yang umurnya dah separuh abad lebih ini pasca ditinggal istri mudanya mulai nanya sekitar buat dicariin ABG perawan buat balas dendam ke si istri yang kabur (padahal istri pertama masih ada).

Bukan… Tapi semata-mata karena memang uda waktunya nyicil properti milik sendiri.

Apatoooo……. Yay! Yay! Yay! Biar cuman studio yang penting milik sendiri hihi….

Btw biaya maintenance. listrik, dan airnya sebulan 700rb. Tampaknya masih terhitung serupa ngekos nih, wkwkwkwk…

Iklan

5 pemikiran pada “!crap: Kos Kaum Susah Di Jakarta

  1. Murah euy! Tahun 2010 cuman 650 ribu dapat air minum, sarapan—>>> belum baca semuanya, tapi mau komen yang ini aja lah… dan taun 2016 ini kosanku masih 600.000 sebuah rekor tinggal di daerah setiabudi belakang kantor polisi yang jalan depan kosannya lebar bisa buat mobil, tapi hati-hati banyak maling. sudah dua x naik.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s