!Crap: Sebelum sekolah ke luar negeri [2]

Setelah hampir setahun atau sudah setahun lewat ya? saya idle dari blog ini, akhirnya postingan @haru kemarin membuat saya tergelitik untuk menulis versi pengalaman Saya di Eropah, or to be precise, di Belanda…
Ehem ehem… so here we go

Toilet kering

Yup.. sama seperti di Amerika, di Belanda juga semua menggunakan toilet kering. Sebenarnya hal ini sudah saya antisipasi sih, karena sebelum berangkat saya sudah browsing-browsing info tentang hidup di Belanda.
Tapi… tetap saja…. ketika mengalami sendiri rasanya beda.. hahaha….

Awal-awal tetep kagok. Rasanya ada yang kurang kalo cebok ga pake aer tuh. Maklumlah… sebagai anak yang dibesarkan dengan semboyan “basuh pake aer sampe bersih”. Jadinya yang ke-plot di kepala saya yaa.. kalau belum dibasuh pake aer berarti belum bersih.

Belum lagi pas pertama kali pengen ke wese..  pengen pup.. pengen boker.. ritual jamban. Iya sih, kalau di hasrat ini muncul ketika di rumah, kita bisa mengakali dengan basuh pake air shower. Tapi, waktu pertama sampe di Belanda, Saya tinggalnya di student house, satu rumah 3 lantai isi 11 orang. Kaya’ kos-kosan campur lah ya kalau di Indo. Cuma rumah satu ini, walaupun namanya student house, tapi isinya beragam banget, dari yang kuliah, kerja sampai nganggur pun ada. mixed gender, mixed nationality, mixed occupation.. Kebayang lah ya campur aduknya kayak apa.

Di rumah ini ada 2 shower room yang juga include wc, di lantai 2 dan 3. Trus ada satu ruang kecil di lantai 1 yang isinya wc doank. Haha…Saya tinggal di lantai 1 sih, dan waktu itu shower room lantai 2 lagi ada orangnya. Mau naek ke lantai 3 malas. Udah malem. Jadinya…terpaksa deh pake wc di lante 1. :p

Jujur saja, ada rasa agak panik waktu memikirkan kalau ceboknya cuma bisa pake tisu. Kemudian.. untuk mengatasi kebingungan saya… Saya melakukan hal yang umum dilakukan anak IT kalau mereka sedang bingung. Apakah itu?
… Tanya mbah google …

Apa?

Yes, my Dear. Your eyes didn’t fool you. I did search it on google, literally asking “bagaimana cara cebok di wc kering”.
Dan ajaibnya, mbah google punya jawabannya. WOW! worship google

Saya masih inget banget tuh. Yang ngasih jawaban paling komprehensif itu dari yahoo answer (yup, link ini akan mengarahkanmu ke halaman laknat itu). LOL. Inti utamanya sih seperti menggunakan tisu basah, cuma karena waktu itu saya ga ada stok tisu basah, jadinya ya.. sesuai dengan isi web itu lah. Basahi pake flush dan stok tisu banyak-banyak. Hahaha…

Awalnya rasanya tetep risih.. tapi lama-lama ya sudahlah…
toh, I should live with it for another two years. Terima nasib aja lah. Haha..
Tapi keadaan menjadi lebih baik ketika saya udah pindah ke student flat, semacam apartemen khusus pelajar gitu. Soalnya saya punya private kamar mandi. Trus shower room, wc dan wastafel jadi satu ruangan. Jadi lebih leluasa bebersihnya.. hahahaaaa… [eh malah curcol]

Tempat wudhu dan Prayer Room

Di kampus saya, prayer room tuh benernya adalah tempat meditasi. Jadi orang dari beragam kepercayaan kalau mau menjalankan kepercayaannya ya disitu. Atau kadang buat student yang sekedar ingin menyepi ya bisa disitu. Itu dua ruangan kosong yang dikasih karpet [atau satu ruangan yang disekat yah, lupa] yang memisahkan cewek dan cowok, dengan toilet di sebelah ruangannya. Untuk satu kampus setau saya cuma ada satu prayer room itu, dan cuma di satu gedung itu saja. Bayangin, kampus seluas 120an hektar, gedungnya banyak, cuma ada satu prayer room. Oh well.

Oh iya, Saya selama di Belanda kuliahnya di 3 Universitas di 3 kota yang berbeda. [Kok bisa gitu? yaaa.. emang programnya begitu.. :p] Rata-rata memang prayer room di satu universitas cuma satu.

Di kampus yang sejam naek kereta dari kampus utama, karena memang dia dulunya universitas katolik, prayer roomnya lumayan luas. Satu segmen di satu gedung, ada chapel mini dan mushola yang lumayan bisa buat jumatan. Kalau di universitas yang 3.5 jam naek kereta, prayer roomnya standar, cuma satu ruangan aja.

Tempat wudhu… kadang ada satu space kecil yang ada kerannya di dekat prayer room, kalau ga ada ya pake wastafel di toilet (jangan lupa keringin wastafelnya sehabis wudhu). Kecuali di kampus yang sejam jaraknya dari kampus utama, mushola dan tempat wudhunya udah mirip kayak tempat sholat di mall di indo, ada lokernya juga.

Transfer Bank

Di Belanda, urusan transfer Bank ini sama sekali ga ribet. Internet banking sama kayak di Indo. Kalau transfer ke bank yang sama, dia real time, kalo beda bank gratis tapi sampenya besoknya. Bahkan, di Belanda, kalau mau belanja-belanja jarang banget pake cash, kecuali kalo pas ke pasar tradisional. Kalo ke supermarket, bisa sih pake tunai, tapi ngapain, pake pinnen [gesek debit] aja gampang kok.

Kalau transfer dari Bank Indo, lain soal sih. [please google it if you needed it, there are a lot of sites explain about this out there. I’m not gonna write about it here.] Trus kalo mau tarik Euro tunai saldo di bank Indo dari ATM Belanda bisa kok. Kena biaya admin sih, tapi seingetku ga mahal. Sekitar 10rb an klo g salah sekali tarik. Kalo pas kepepet banget bisa lah digunakan opsi ini. Hahaha..

Tips/Service Charge

Hampir semua restoran yang ada di Belanda itu self service, jadi ga ada tips.

Seperti beberapa restoran fastfood di Indo, di resto Belanda kita antri di counter, pesen makan, bayar, trus bawa dewe pesanan ke meja. Cuma abis makan kita bawa sendiri nampannya ke tempat yang disediakan, buang sampahnya ke tempat sampah, taroh nampan, alat makan, dan mangkok ke masing-masing tempat yang sudah disediakan. Termasuk ketika makan wok [restoran cina, yang nyediain nasi dan lauk, kalau pas lagi kangen nasi], walaupun pesanan kita diantar, soalnya abis pesen masih nunggu dimasak, tapi setelah makan sampah dan nampan diurus sendiri. Jadi meja bekas kita makan udah ga ada sampah. Nanti pelayannya akan datang mengelap meja saja.

Air Putih? Ambil dari Keran!

Yah, ini sama sih. Air kerannya bisa diminum dan rasanya segar. Beda kayak air keran di beberapa negara asia tenggara, yang walaupun bisa diminum tapi ada sedikit bau kaporitnya, di Belanda airnya ok. Paling tidak di kota saya tinggal sih gitu. Air kemasan tetap dijual di supermarket. Dan beberapa orang, terutama yang hobi belanja di eco-market, organic lover, lebih suka air dalam kemasan. Tapi yah, saya student, kemana-mana cuma berbekal botol kosong aja udah cukup. Nanti tinggal cari keran buat ngisi air. Hahaaa…

Tambahan: Halal Food

Nambahin dikit sih… tentang halal food. Di kota tempat saya tinggal ada BK, ada McD, ada KFC, Domino Pizza, tapi yaa itu… kalau mau makan daging pasti kepikiran campuran babinya. Kalau ayam, bisa jadi cara mematikannya dengan disetrum, bukan di sembelih. [yaah.. bukan berarti Saya ga pernah makan KFC/BK sama sekali sih, pernah sesekali, kalo pas lagi pengeeeeeenn banget, atau pas lagi bokek dan laper.. ngambil king’s dealnya BK, cm 1 euro.. haha]

Luckily, di kota tempat Saya tinggal ada distrik khusus Turki, dimana di satu jalan itu berjajar toko asia dan toko turki yang menjual halal food, bahan mentah maupun makanan jadi. Best favorite turkish food: durum doner (semacam kebab tapi digulung kek lumpia). Kalo pas abis gajian favoritnya jadi KapSalon (kayak plater, isinya kentang, salad, daging kebab, saus). LOL.

Yeheeyy… bisa beli ayam, daging, bumbu pecel, kecap b*ngo, schallotten (bawang merah gedhe), garlic, koriander, cabe, etc etc.. hahaha.. bumbu b*mboe dan ind*mie pun juga ada di toko asia itu… hohooo.. distrik surga. LOL.

Jaraknya sekitar 800m dari kampus dan 5km dari rumah saya. (ke kampus sekitar 4.3km shortest path, 7 menit naek sepeda butut tercinta, ngebut.) Walau secara jarak kayaknya jauh, tapi ketika dijalani rasanya dekat. Hahaha… Paling berat kalo pas anginnya 50kmh aja sih trus arah anginnya berlawanan.. LOL.

Tambahan: Guling

Walaupun guling alias bolster ini nama lainnya adalah Dutchwife, tapi ternyata di Belanda sama sekali ga ada guling. mungkin mereka udah punya cukup stok guling hidup #eh. Pergi ke toko manapun paling cuma ada bantal, selimut, sprei. Jadi, buat yang ga bisa tidur tanpa guling, yaa mending bawa guling dari Indo [beneran ini ada temen yang impor guling dari Indo], atau beli dua bantal yang satu dijadikan guling, seperti yang saya lakukan.

Tambahan: ga ada abang-abang keliling

Buat yang suka beli makanan dari abang-abang keliling di Indo, ucapkan selamat tinggal pada kebiasaan itu. Di Belanda makanan ya dijual di resto. Kalau mo beli ya pergi ke sana. Beberapa resto pizza bisa sih delivery, ntar tinggal ngetips. Cuma kan yaa.. resto pizza yang halal ga banyak jumlahnya. Saya juga baru tau kalo ada resto pizza halal bisa delivery pas semester akhir. Hahaa..

Kerasa banget kalo pas sakit. Tinggal dewean di student flat, temen-temen rumahnya jauh. Ga ada abang-abang. Keluar dingin. Jadinya yah mau gak mau masak sekedarnya. Asal keisi, asal hangat aja. Hahahaaa…. Makanya jangan lupa untuk selalu sedia stok makanan. You’ll never know when you’ll need it. Secara, rata-rata supermarket cuma buka sampe jam 6 sore, beberapa ada yang buka sampe jam 8 malem. Selalu cek website openingstijden sebelum meluncur menuju toko yang dituju. Soalnya kalo nggak bisa sia-sia. Sayang kan kalo udah jauh-jauh, dingin-dingin, eh pas nyampe tokonya tutup.

Makanya pas balik jakarta trus ada fasilitas G*j*k, Gr*b, Ub*r.. uwooo berasa happy banget. Pas sakit bisa minta beliin obat. Laper males keluar tinggal order. delivery service juga murah, bahkan gratis. Yippiieeee…. Abang-abang nasi goreng, siomay, bakso, sate, ketoprak, lonsay, buryam, seliweran depan rumah. What a luxury… hahahaa..

Tambahan: Rice Cooker

Buat yang ga bisa hidup tanpa nasi, tenang saja, di Belanda dijual rice cooker juga kok. Cumaaaa… rice cooker belanda ga secanggih di Indo, yang ga lengket, warmernya kalau dinyalakan sehari ga terlalu bikin nasi jadi kering banget. Buat student pas-pas-an kayak saya, yang sebutir nasi itu berharga [harga beras yang enak lebih mahal daripada roti ato kentang bo’], jadi fitur ga lengket itu penting. Hahahaa.. #lebay

Tapi secara fungsi umum, rice cooker Belanda udah oke kok. Sudah cukup untuk memasak beras jadi nasi dengan praktis. Cuma mending abis masak, kalo masih ada sisa nasi, dikulkasin aja trus ntar pas mo makan dipanasin di microwave. Oh iya, microwave dan mesin kopi itu hal standar. Bahkan kampus pun menyediakan microwave buat student yang pengen manasin bontotannya.

Tambahan: Aplikasi yang wajib punya

Bisa dibilang semua informasi yang dibutuhkan di Belanda disajikan dalam sebuah website/aplikasi. Beberapa aplikasi yang wajib ada di hape saya adalah:

  • google map: jelas lah ya, gps disana oke banget kalo kemana-mana tetep pede soalnya google menyajikan peta yang akurat plus ad jadwal busnya juga.
  • buien alarm: aplikasi cuaca yang bisa ngasih tau kapan akan hujan, intensitasnya berapa, masuk dalam kategori hujan berat-sedang-atau ringan, sampai detail menit kapan hujan tersebut akan terjadi juga ada. Misal, saya set lokasi di kampus, di aplikasi ditunjukkan jam 16.00-17.05 hujan dengan intensitas besar. Yaa.. beneran.. sampe 17.05 hujan besar, trus kalo disebut jam 18.00 hujan reda, ya beneran udah reda. Jadi ini aplikasi TOP banget. Mengingat Belanda tuh hujannya ga bisa ditebak.
  • accuweather: aplikasi cuaca juga, tapi lebih general. Ga sampe detail per menit kayak buienalarm. Saya biasa pake untuk memperkirakan baju dan jaket apa yang perlu saya pake di hari itu. Kan ga lucu, kalo panas trus bawa nya jaket tebal pake sweater berlapis. Ato sebaliknya, ujan deres tapi malah cuma pake t-shirt selembar. Selain itu, info kecepatan anginnya cukup akurat.
  • NS: aplikasi jadwal kereta. Kalo mo keluar kota, terutama buat yang kuliah keluar kota kayak saya, aplikasi ini berguna banget. Udah gitu kalo ada kereta yang macet/jalurnya dialihkan, aplikasi ini bisa memberikan alternatif kudu transit dimana dan naik yang jurusan apa.
  • 9292: aplikasi buat liat jadwal bus. Yup, transportasi umum disana akurat banget. Jadi buat yang hobi naik bis, aplikasi ini berguna banget. Saya sih, lebih suka naek sepeda, jadi cuma instal aplikasi ini awal-awal saja. Trus sisanya mengandalkan jadwal bis di google map, kalo pas sesekali perlu bus.
  • Mobile VOIP: ini berguna buat telpon ke luar negeri dengan harga jauh lebih murah daripada harga provider telekomunikasi standar. Keuntungannya adalah bisa nelpon fixed phone (telepon rumah) dan mobile phone (nelpon as in dial, bukan whatsapp call atopun line voice atau skype). Berguna kalo pas telepon yang dituju lagi ga ada kuota internet. Haha.. bahkan nelpon ke beberapa negara (misal USA) itu gratisss… makanya dulu saya sering memanfaatkan ini buat telpon @haru, selain telpon keluarga saya tentunya.

All in all, setuju banget sama @haru. Pergi ke luar negeri ga selalu semenyenangkan yang tampak di social media. Apalagi yang tinggal menetap lama. Beda kebudayaan, beda kebiasaan, beda norma yang dianggap umum. Pasti banyak suka-dukanya lah ya. Kadang hal-hal remeh-temeh tapi nyebelin itu bakal terjadi. Tinggal gimana kita enjoy dan ikhlas aja menjalaninya.

I must admit, there are a lot of annoying stuffs happened during my study period. However, there are a bunch of great moments that I’ve been experienced. Cycling over several cities in The Netherlands, my first Waltz dancing experience, playing angklung, new friends, new family, wonderful share of thought…. my first experience eating pizza with bacon [so this is how pork looks like and taste #eh], risotto with *possibly* witte wine, special cola [now I know how it feels to be *accidentally* hungover], spotting weed [now I know how weed looks and smell], etc etc.  Well, the last four are not good experiences, but it does add some value in my life… in a certain way.

So, enjoy your every single adventure day! It may be your once in a lifetime experience. 😀

Cycling in the Netherlands

Unlike @haru, I’m a lil bit narcistic. lol. So yeah, that’s me during my first three months in NL.

kamargw

Kamar gue di NL. kiri pas di student house.
Kanan pas di student flat, lagi dipake masak-masak bareng pas weekend.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s